RIZKI RASNAWI

Facebook

Blogger templates

Blogger news

Blog Archive

Mengenai Saya

Foto Saya

saya mahasiswa Sejarah FKIP Unsyiah semester 8, dan pada saat ini saya menjabat sebagai pelayan HIMAS ( ketua Himas). kelahiran 31 mei 1992 di Aceh Barat tepatnya di sebuah desa Cot Mesjid.

Pengikut

Total Tayangan Laman

KPESN. Diberdayakan oleh Blogger.

Share It

Jumat, 11 Januari 2013

ACEH PADA MASA PEMERINTAHAN SERI RATU NURUL’ALAm NAKIYATUDDIN (1675-1678 M)
ACEH PADA MASA PEMERINTAHAN
SERI RATU NURUL’ALAm NAKIYATUDDIN (1675-1678 M)

TUGAS :
Sejarah Aceh

DISUSUN
OLEH :
KELOMPOK 5
ANGGOTA :
Siti Nurmala
Eviana Yunita




FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
DARUSSALAM-BANDA ACEH
2011
Kata Pengantar

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan hidayah, rahmat dan karunia-Nya berupa kesehatan dan keselamatan sehinggah kami dapat menyelesaikan makalah ini. Salawat beriring salam tak lupa saya hanturkan keharibaan junjungan alam Baginda Rasulullah Muhammad SAW yang telah memperjuangkan Islam dan membimbing umat manusia menuju jalan yang berilmu pengetahuan.
Ucapan terima kasih tak lupa saya sampaikan kepada Dosen pembimbing yang telah bersedia untuk mengarah kami dalam menyelesaikan makalah ini. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan taufik dan hidayah-Nya kepada kita semua.
Dalam menyusun makalah ini, tentu saja saya masih banyak kekurangan dan keganjilan baik dalam tulisan maupun bahasa. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat saya harapkan dari semua pihak agar makalah ini nantinya dapat berguna untuk semua dan menjadi titik awal data penulisan.
Akhir kata semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi siapa yang membacanya.

Banda Aceh, 14 Maret 2011

Penulis
Kelompok 5





DAFTAR ISI

Halaman

1. KATA PENGANTAR i
2. DAFTAR ISI ii
BAB I PENDAHULUAN 1
1.1. Latar Belakang 1
1.2. Rumusan Masalah 1
1.3. Tujuan Penulisan 1

BAB II PEMBAHASAN 2
2.1. Penobatan seri ratu nurul’Alam Nakiyatuddin 2
2.2. Pembentukan Tiga Sagi 2
2.3. Sabotase Kaum Wujudiyah 4
2.4. Melemahnya Perekonomian pada saat pemerintahan Nurul Alam 4
2.5. Wafatnya Seri Ratu Nurul’Alam Nakiyatuddin 4

BAB III PENUTUP 6
3.1. Kesimpulan 6
3.2. Saran 6
DAFTAR PUSTAKA 7

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Sebagai sebuah pemerintahan berbentuk kerajaan, Aceh tempoe doeloe bukan hanya dipimpin seorang raja (sultan), tapi juga sultanah. Hal ini jelas membuktikan bahwa Aceh sangat menjunjung tinggi harkat dan derajat kaum perempuan. Menurut data sejarah tercatat empat perempuan yang berhasil memimpin Aceh Darussalam. Ratu Nurul’Alam dan Ratu Zakiyatuddin Inayah Syah juga Ratu Kamalat Syah, adalah putri dari Seri Ratu Tajul’Alam Shafiyatuddin anak dari suaminya adalah Malik Radiat Syah setelah Sultan Iskandar Tsany, Seri Raja Muhammad Syah Panglima Cut Ooh ada juga yang menyebut namanya Sultan Muhammad Syah.
Anak Seri Raja Muhammad Panglima Cut Ooh yang tertua dari isrinya yang lain (sebelum Seri Ratu Shafiyatuddin) adalah yang diangkat menjadi Panglima sagi XXVI mukim dalam pemerintahan Seri Ratu Nurul’Alam, yang bergelar Seri Imuem Muda Panglima Cut ooh.
Seri Ratu Nurul’alam ahli dalam berbahasa asing yaitu bahasa belanda. Karena dahulu ada seorang wanita Belanda yang menjadi sekretaris di istina bundanya Tajul Alam safiatuddin. Setahun Seri Ratu Nurul’Alam memerintah terjadilah suatu sabotase dikraton Darul-dunia. Dengan terbakar istana seluruh harta kerajaan yang berharga musnah menjadi abu sebab-sebabnya tidak diceritakan, yang jelas diketahui ialah barang-barang pusaka purbakalapun ikut musnah. Balai Peratna sembah dan mesjid Baiturrahim setelah memerintah selama 2 tahun lebih Seri Ratu Nurul’Alam Nakiyatuddin, lalu ia berpulang ke Rahmatullah pada hari Ahad sehari bulan Dzul-qa’idah 1088 H (23 Januari 1678 M).

1.2 Rumusan Masalah
• Bagaimana cara pengangkatan Nurul Alam menjadi pemimpin Aceh?
• Bagaimana terjadinya sabotase dalam pemerintahan Nurul Alam Nakiyatuddin?
• Bagaimana pembentukan Tiga sagi?
• Bagaimana perekonomian pada saat pemerintahan Nurul Alam Nakiyatuddin?
• Bagaimana terjadinya kemunduran Pemerintahan seri Ratu Nurul Alam Nakiyatuddin?

1.3 Tujuan Penulisan
• Menjelaskan cara penggangkatan Nurul Alam menjadi pemimpin Aceh.
• Menjelaskan proses terjadinya sabotase dalam pemerintahan Nurul Alam Nakiatuddin.
• Menjelaskan pembentukan Tiga sagi.
• Menjelaskan perekonomian pada saat pemerintahan Nurul Alam Nakiyatuddin.
• Menjelaskan kemunduran pemerintahan Seri Ratu Nurul Alam Nakiyatuddin.






BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Penobatan Seri Ratu Nurul’Alam Nakiyatuddin
Ratu Tajul alam Safiatuddin wafat pada hari tanggal 1 Sya’ban 1086 H.(23 Oktober 1675 M). Sebelum upacara pemakaman Ratu Tajul Safiatuddin dilakukan terlebih dahulu dilakukan penobatan penggantinya, yaitu Seri ratu Nurul Alam Naqiatuddin, sehingga setelah beliau dilantik lantas dinyatakan bahwa kerajaan berkabung 7 hari berhubung wafatnya Ratu Safiatuddin.
Nurul Alam mendapat kesempatan naik tahta untuk mengatasi suatu perebutan kerajaan yang merasa berhak mewarisi. Selain dari rongrongan penjajah Barat Kristen ( Belanda, portugis dan Inggris), yang tambah menghebatkan lagi, Ratu Nurul’alam yang baru dilantik juga menghadapi grogotan dari tikus-tikus dalam negri yaitu kaum Wujudiyah yang diperalat oleh golongan politik tertentu yang ingin menduduki kursi kesultanan.
Untuk menghadapi rongrongan dalm negri yang semakin terasa, Ratu berusaha memperkuat kedudukannya, atau lebih umum lagikedudukan pemerintahan pusat (kesultanan) antara laindengan mengadakan perubahan-perubahan dalam beberapa pasal kanun Meukuta Alam (Undang-undang Dasar kerajaan).

2.2 Pembentukan Tiga Sagi
Pemerintahan sehari-hari diserahkan kepada 3 Panglima sagi, Sagi itu berdasar mufakat rupanya seperti tampi yang bersegi 3. Selama tampi ini dalam ikatan satu ia akan dapat member manfaat kepada yang menerlukannya, masing-masing panglima sagi berkuasa penuh. Masing-masing sagi terdiri dari beberapa mukim, yang jumlahnya bergantung dengan banyak mukim yang bergabung. Sagi-sagi itu ialah, pertama bernama 22 mukim, kedua 26 mukim, dan ketiga 25 mukim.
Tentang sasal mula perciptanya system 3 sagi, demikian pula mengenai adanya fungsi irang-orang kaya yang 12, ada berbagai pendapat telah dikemukakan orang asing sebagai reaksinya. Melihat dari segi kemajuan, yang lebih dititik beratkan meninjaunya sebagai kemajuan konstitusonil, pembentukan 3 sagi di aceh Besar dengan pembagian lagi beberapa mukim untuk bawannya adalah suatu contoh dari kemajuan pemerintahannya.
Kedudukan 3 orang Panglima sagi sangat kuat antara lain yang member kata akhir dalam pengangkatan atau pemberhentian seseorang Sulthan, seperti dinyatakan dalam kanun Meeukuta Alam yang telah disempurnakan itu, yang ikhtisarnya :

• Yang berhak memilih dan memahzulkan Sultan yaitu :

a. Seri Imeum Muda Panglima Cut’oh, Panglima XXVI Mukim,

b. Seri Setia Ulama Panglima XXV mukim,

c. Seri Muda Perkasa Panglima Polem, Panglima XXI Mukim,

d. Kadli Malikul Adil, Mufti besar kerajaan.

• Seorang sultan yang akan diangkat berkewajiban membayar :

a. 32 kati mas murni sebagai jinamee,

b. 16.000, - Ringgit uang tunai sebagai dabha.

• Jinamee dan dabha tersebut dibagi kapada :

a. Panglima sagi XXVI Mukim, Panglima Saage XXV Mukim dan Panglima Sagi XXII Mukim, masing-masing 10 kati mas dan lima ribu ringgit,

b. Kadli Malikul Adil 2 kati emas dan seribu ringgit,

• Seorang sulthan baru boleh dan sah dinobatkan,setelah nyata sulthan sebelumnya wafat atau dimakzulkan.

• Daerah-daerah yang langsung dibawah perintah sulthan,yaitu:

a. Daerah keraon Darud-Dunia dan ibu kota Negara Banda Aceh Darussalam,

b. Mukim mesjid Raya,

c. Mukim pagar Aye,

d. Mukim lamsayun,

e. Kampung pandee,

f. Kampung jawa,

g. Kampung pelanggahan,

h. Mukim meraksa.

• Kepala–kepala pemerintahan (Ulebalang,Keujrun dan sebagainya) diluar Aceh Rayek,diangkat dengan sarakata sulthan menurut gelarnya masing-masing,dengan dibubuhi Cap Sikureung (Stempel halilintar).

• Kepala-kepala pemerintahan dalam Aceh Rayek,dipadakan dengan turun temurun,tanpa ada pengangkatan baru.

• Hak otonomi diberi seluas-luasnya kepada semua pemerintah Daerah,termasuk keuangan,kecuali berbagai macam sumber kekayaan yang langsung dikuasai sulthan.

• Urusan luar negri dan pertahanan,semuanya dalam urusan pemerinta pusat (Sulthan).

Pembentukan tiga sagi sudah terjadi pada masa Almarhum Tajul’Alam dengan ini ingin ditunjukkan bahwa Tajul’Alam lah yang membutuhkan sesuatu jaminan untuk mendapatkan dukungan selama memegang tampuk kerajaan. Sistem tiga sagi dibentuk oleh Sultan untuk meneguhkan pengaruhnya atas mereka(Orang-orang besar). Federasi Tiga Sagi diciptakan karena didisak oleh suasana lama sebelum Nurul’Alam, yang gunanya yakni untuk meneguhkan pengaruh Panglima-panglima sagi itu sendiri terhadap sultan dan orang0orang besar 12.
Dmana pemerintahan Nurul’Alam bertambah teguh pengaruh Panglima-panglima sagi, karena mereka berhak menentukan siapa orangnya yang menjadi raja-raja. Dibawah Pemerintahan raja-raja perempuan yang lemah yang telah diperintahkan oleh ulubalang dengan maksud tertentu, maka panglima-panglima Sagi telah juga mendorong kemauannya bahwa setiap penggantian raja haruslah turut ditentukan oleh Panglima-panglima Sagi. Sagi yang tiga ini berikut Ulubalang-ulubalang yang masuk bahwasanya sudah lama diadakan, lama sebelum sultan-sultan praktis ditempatkan dibawah pengawasan mereka.

2.3 Sabotase Kaum Wujudiyah
Usaha-usaha kaum Wujudiyah untuk menjatuhkan Ratu Nurul’Alam Nakiatuddin dengan cara hukum tidak berhasil, karena keTiga Panglima Sagi dan Kadli malikul Adil tetap mempertahankan, teristimewa karena sebagian besar para Ulama, termasuk Kadli Malikul Adil atau Mufti besar sendiri, menyatakan Sah Wanita menjadi kepala Negara.
Karena itu, Kaum Wujudiyah yang diperalat golongan politik tertentu melakukan gerakan gerakan dibawah tanah, antara lain dengan melakukan kampanye gelap bahwa menurut hukum islam wanita tidak boleh menjadi Kepala Negara, disamping mereka melakukan sabotase dan pelanggaran-pelanggaran hukum serta tata tertib.
Demikianlah, setelah setahun Ratu Nurul’Alam memerintah, maka kaum wujudiyah berhasil membekar Ibukota Negara Banda aceh, sehingga Mesjid Jami’ Baiturrahman dan Keraton Darud Dunia terbakar habis, demikian pula bahagian besar dari kota.

2.4 Melemahnya Perekonomian Pada Saat pemerintahan Nurul’Alam
Nurul’Alam sangat sulit untuk memajukan perekonomian rakyat dalam garis besarnya ia mencoba mengikuti jejak Raja Putri Tajul Alam. Tambahan lagi, bermacam-macam cobaan ditimpakan kepada seri Ratu itu. Baru saja ia duduk keatas tahta kerajaan, tiba-tiba terjadi kebakaran yang sangat besar dan maha mengejutkan.
Mesjid Baiturrahman dan Istana Seri Sultan beserta segala isinya, yang berarti tanda-tanda kebesaran Raja habis musnah dimakan api, yang bersimaharajalela dan berkuasa di Banda Aceh beberapa hari lamanya. Segala Tenaga yang dikerahkan untuk memadamkan api itu sia-sia belaka. Sungguh sial raja yang bercita-cita baik untuk rakyatnya itu.
Kebakaran di aceh yang maha dahyat itu turut juga menggemparkan Malaka, yang memuat peristiwa itu dalam tambo kerajaan pada tahun 1677.
Pemerintahan Nurul alam dalam menghadapi bermacam-macam kesulitan dalam membangun kotanya kembali setelah dimusnahkan api itu, member kesempatan yang besar kepada uleebalang-uleebalang Aceh untuk mempertinggi martabat mereka.

2.5 Wafatnya Seri Ratu Nurul’Alam Nakiyatuddin
Sabotase kaum wujudiyah yang menghanguskan istana dan mesjid Baiturrahman serta sebahagian besar kota Banda Aceh, betul-betul telah melumpuhkan pemerintahan Ratu Nurul’Alam Nakiatuddin sehingga segala rencana yang telah dibuatnya menjadi berantakan.
Setelah memerintah selama 2 tahun lebih pada hari Ahad tanggal 1 Zulka’idah 1088 H (1678 M ), Sultanah Seri Ratu Nurul Alam Nakiyatuddin Syah wafat di Banda Aceh.
























BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Sultanah Naqiatuddin Nurul Alam adalah putri Malik Radiat Syah, yang memerintah setelah mangkatnya Sultanah Safiatuddin. Kepemerintahan Naqiatuddin hanyadua tahun lebih (1675-1678). Namun demikian, ada hal yang sangat fundamental dilakukannya, yakni keberanian mengubah Undang-Undang Dasar Kerajaan Aceh dan Adat Meukuta Alam. Aceh akhirnya dibentuk menjadi tiga federasi yang kemudian lebih akrab dengan sapaan Aceh Lhee Sagoe. Setiap pemimpin sagi disebut Panglima Sagoe (Panglima Sagi). Maksud pemerintahan seperti agar birokrasi tersentralisasi dengan menyerahkan segala urusan kedaerahan (dalam nagari) kepada pemimpin tiga sagi tersebut. Sistem ini pula kemudian diadopsi oleh negara luar, termasuk penjajah Belanda.

3.2 Saran
Setelah adanya makalah yang mengenai pemerintahan yang dipimpin oleh wanita maka kita dapat menyadari bahwa pemerintahan bukan hanya bisa dipimpin oleh seorang sultan. Hal ini jelas membuktikan bahwa Aceh sangat menjunjung tinggi Harkat dan Martabat kaum wanita semoga dengan adanya makalah ini dapat berguna bagi pembaca dan bagi pribadi kami sendiri agar dapat kita contoh semangat perjuangan wanita pada zaman dahulu.

























DAFTAR PUSTAKA

Hasymy, A. 1977. 59 Aceh Merdeka di Bawah Pemerintahan Ratu.

Saed, H.M. Aceh Sepanjang Abad.

Djalil, M.J. 2005. Gerak Kebangkitan Aceh. Bandung : CV Jaya Mukti.
Diposkan oleh GALERI INDATU di 23:22

0 komentar: